Menyusui

Kenali Mastitis Payudara: Infeksi Jaringan Payudara pada Ibu Menyusui dan Cara Mencegahnya

July 6, 2020 | Putri Prima Soraya
feature image

Mom’s apakah saat kamu menyusui, ada rasa nyeri di payudara? Kalau iya, jangan diabaikan, karena bisa saja itu mastitis payudara. Menurut data WHO, 10 persen dari wanita yang menyusui mengalami mastitis. Ini biasanya terjadi di minggu pertama setelah melahirkan atau menyusui. 

Namun, bukan berarti ini hanya dialami oleh ibu yang menyusui lho, bagi kamu yang tidak menyusui juga bisa menderita penyakit ini. Apalagi jika kamu seorang perokok. Apakah mastitis berbahaya? Untuk tahu lebih lanjut, yuk simak ulasannya berikut ini!

Apa itu mastitis payudara

Mastitis adalah suatu kondisi di mana jaringan payudara menjadi bengkak atau meradang secara tidak normal. Biasanya disebabkan oleh infeksi pada saluran payudara. Peradangan menghasilkan nyeri payudara, pembengkakan, rasa hangat dan kemerahan.

Kamu mungkin juga mengalami demam dan kedinginan. Biasanya ini hanya menyerang salah satu payudara saja. Mastitis paling sering menyerang wanita yang menyusui (mastitis laktasi). Tetapi mastitis dapat terjadi pada wanita yang tidak menyusui dan pada pria. 

Mastitis laktasi sering terjadi selama 6 bulan pertama menyusui. Ini bisa membuat ibu baru merasa sangat lelah. Bahkan membuat ibu berhenti menyusui. Padahal, menyusui dapat membantu membersihkan infeksi, dan menyusui tidak akan membahayakan bayi.

Seiring perkembangannya, mastitis dapat menyebabkan pembentukan abses payudara. Ini adalah kumpulan nanah lokal di dalam jaringan payudara. Kasus mastitis yang parah bisa berakibat fatal jika tidak ditangani.

Penyebab mastitis payudara

Ada dua penyebab kamu bisa menderita mastitis payudara, yaitu:

1. Susu yang tersumbat

Mastitis dapat terjadi baik dengan atau tanpa infeksi. Jika peradangan terjadi tanpa infeksi, biasanya disebabkan oleh susu tersumbat. Susu tersumbat adalah penumpukan susu dalam jaringan payudara wanita menyusui.

Namun, peradangan yang disebabkan oleh susu tersumbat biasanya berkembang menjadi peradangan dengan infeksi. Penyebabnya, susu tersumbat menyediakan lingkungan di mana bakteri dapat tumbuh.

2. Bakteri

Mastitis yang disebabkan oleh infeksi adalah bentuk paling umum. Terkadang, kerusakan pada kulit atau puting dapat terjadi. Bakteri yang disebut dengan Staphylococcus aureus, masuk menginfeksi jaringan payudara, menurut American Cancer Society.

Untuk melawan infeksi, tubuh melepaskan sejumlah bahan kimia, yang menyebabkan peradangan.

Penyebab lain infeksi termasuk mastitis kronis dan bentuk kanker langka yang disebut inflamasi karsinoma.

Mastitis payudara kronis

Mastitis kronis terjadi pada wanita yang tidak menyusui. Pada wanita pascamenopause, infeksi payudara mungkin berhubungan dengan peradangan kronis pada saluran di bawah puting.

Perubahan hormon dalam tubuh dapat menyebabkan saluran susu tersumbat oleh sel-sel kulit mati.

Saluran tersumbat ini membuat payudara lebih terbuka terhadap infeksi bakteri. Infeksi cenderung kebal terhadap antibiotik. Setelah diobati, mastitis kronis juga masih bisa kembali lagi.

Gejala mastitis payudara

Gejala awal mastitis dapat membuat kamu merasa seolah-olah terkena flu. Kamu mungkin mulai menggigil dan sakit.

Ada beberapa gejala mastitis yang paling umum dialami, seperti:

  • Pembengkakan atau pembesaran pada payudara.
  • Kemerahan. 
  • Bengkak. 
  • Nyeri saat disentuh.  
  • Sensasi hangat pada payudara.
  • Gatal di jaringan payudara.
  • Luka kecil atau luka di puting susu atau di kulit payudara.
  • Memiliki cairan abnormal dari puting.
  • Mengalami nyeri payudara yang berkepanjangan dan tidak dapat dijelaskan.
  • Garis-garis merah memanjang ke arah lengan atau dada,

Gejala lainnya adalah abses payudara, abses payudara dapat menyebabkan komplikasi mastitis. 

Faktor risiko mastitis payudara

Mom’s jika kamu sehat, kemungkinan besar untuk terkena mastitis payudara kecil dan jarang terjadi. Namun, jika kamu memiliki diabetes, penyakit kronis, AIDS, atau gangguan sistem kekebalan tubuh mungkin lebih rentan.

Selain itu, ada beberapa faktor risiko lainnya yang membuat kamu lebih rentan terkena, meliputi:

  • Puting sakit atau pecah-pecah.
  • Menggunakan hanya satu posisi untuk menyusui. Menggunakan posisi yang berbeda membantu memastikan kamu benar-benar mengeringkan payudara sehingga tidak ada susu yang tersumbat.
  • Mengenakan bra yang terlalu ketat yang membuat ASI tersumbat.
  • Sebelumnya menderita mastitis saat menyusui.
  • Terlalu lelah atau stres.
  • Merokok.
  • Kurang asupan nutrisi.
  • Menindik payudara.

Diagnosis mastitis payudara

Untuk diagnosis, dokter akan bertanya mengenai gejala yang kamu rasakan dan memeriksa payudara yang sakit. Dokter akan bertanya kepada kamu kapan pertama kali gejala peradangan dan seberapa menyakitkannya itu.

Selain itu, dokter akan bertanya apakah kamu sedang menyusui, dan apakah kamu sedang menjalani pengobatan. Setelah pemeriksaan fisik, dokter mungkin akan dapat mengetahui apakah kamu menderita mastitis.

Jika kamu sedang menyusui dan ternyata kamu memiliki infeksi yang parah, atau jika infeksi tidak menanggapi pengobatan, maka dokter mungkin akan meminta sampel ASI. Sampel ini akan diuji untuk mengidentifikasi bakteri yang menyebabkan infeksi.

Ini akan memungkinkan dokter memberikan kamu obat sebaik mungkin, menurut sebuah artikel di American Family Physician. Kanker payudara yang meradang dapat meniru gejala mastitis.

Pemeriksaan dan tes mastitis payudara

Ada beberapa pemeriksaan dan tes yang dilakukan untuk memastikan diagnosis mastitis, seperti:

1. USG

Tes USG dapat dilakukan jika tidak jelas apakah pembengkakan disebabkan oleh abses berisi cairan atau massa padat seperti tumor.

2. Ultrasonografi

Dapat membantu membedakan antara mastitis sederhana dan abses atau dalam mendiagnosis abses jauh di payudara. Tes non-invasif ini memungkinkan dokter untuk secara langsung memvisualisasikan abses dengan menempatkan pemeriksaan ultrasonografi di atas payudara kamu.

3. Mammogram atau biopsi payudara

Untuk kamu yang menderita mastitis tapi tidak menyusui atau yang tidak mempan dengan obat yang diberikan, biasanya dilakukan tindakan mammogram atau biopsi payudara. Ini adalah tindakan pencegahan karena jenis kanker payudara yang langka dapat menghasilkan gejala mastitis.

Komplikasi mastitis payudara

Mastitis yang tidak diobati dengan baik atau karena saluran yang tersumbat dapat menyebabkan kumpulan nanah (abses) berkembang di payudara kamu. Abses biasanya membutuhkan drainase bedah.

Selain abses, komplikasi lain yang mungkin terjadi adalah infeksi jamur. Pengobatan infeksi payudara dengan antibiotik dapat menyebabkan pertumbuhan jamur secara berlebihan dalam tubuh.

Hal ini dapat menyebabkan puting berwarna merah juga membuat payudara terasa panas dan nyeri. Bercak putih atau merah ini juga bisa kamu temukan di mulut bayi.

Untuk menghindari komplikasi ini, bicarakan dengan dokter kamu segera setelah kamu mengalami tanda-tanda atau gejala mastitis.

Perawatan mastitis payudara

Perawatan untuk mastitis biasanya terdiri dari antibiotik hingga prosedur bedah kecil. Beberapa perawatan umum untuk mastitis termasuk:

1. Antibiotik

Antibiotik tertentu dapat membasmi infeksi bakteri yang menyebabkan mastitis. Kamu tidak boleh mengonsumsi antibiotik apa pun yang belum diresepkan oleh dokter. Antibiotik digunakan 10 sampai 14 hari sesuai dengan yang dianjurkan oleh dokter.

Cephalexin (Keflex) dan dicloxacillin (Dycill) adalah dua dari antibiotik yang paling umum dipilih.

Biasanya kamu akan merasa keluhan membaik dalam 2 atau 3 hari pengobatan. Walau sudah merasa membaik, kamu tetap harus menghabiskan antibiotik agar bakteri tidak kembali dan kamu mengalami resistensi antibiotik.

Jika infeksi memburuk walau sudah menggunakan antibiotik, atau kamu ternyata memiliki abses mendalam yang memerlukan pembedahan. Kamu mungkin perlu dirawat di rumah sakit dan diberikan antibiotik IV.

2. Ibuprofen

Ibuprofen adalah obat bebas yang dapat digunakan untuk mengurangi rasa sakit, demam, dan pembengkakan yang terkait dengan mastitis.

3. Acetaminophen

Acetaminophen juga dapat digunakan untuk mengurangi rasa sakit dan demam.

Dokter mungkin juga menyarankan agar kamu menjalani prosedur bedah yang disebut sayatan dan drainase. Selama prosedur ini, dokter akan membuat sayatan kecil untuk membantu mengeringkan abses yang terbentuk akibat infeksi.

Mastitis payudara rawat jalan

Selain meminum beberapa obat, untuk membantu pengobatan ada beberapa cobalah hal berikut ini:

1. Menyusui yang sering

Jangan berhenti menyusui dari payudara yang sakit, meskipun akan terasa sakit. Walaupun kamu sedang menggunakan antibiotik, kamu juga tetap bisa menyusui.

Pengosongan payudara yang sering mencegah pembengkakan dan saluran tersumbat yang dapat membuat mastitis lebih buruk.

Jika perlu, gunakanlah pompa payudara untuk mengurangi tekanan dan mengosongkan payudara sepenuhnya.

Tapi, menyusui harus dihindari pada payudara yang terinfeksi ketika ada abses.

2. Kompres air hangat atau dingin

Kompres air hangat yang diberikan sebelum dan sesudah menyusui sering kali dapat memberikan sedikit kelegaan. Mandi air hangat juga bisa digunakan.

Jika panas tidak efektif, kamu juga bisa menggunakan kompres es yang dilakukan setelah menyusui dapat memberikan kenyamanan dan kelegaan.

Hindari menggunakan kompres es sebelum menyusui karena dapat memperlambat aliran ASI.

Lakukan pengompresan ini selama 15 menit, 4 kali sehari.

3. Minum banyak air dan cukupi nutrisi

Dehidrasi dan gizi buruk dapat menurunkan suplai susu dan membuat Anda merasa lebih buruk. Minumlah banyak air setidaknya 10 gelas sehari. Makan makanan yang seimbang dan tambahkan 500 kalori ekstra sehari saat menyusui.

4. Beristirahat

Beristirahat ketika kamu menderita mastitis sangat penting. Tetap di tempat tidur seharian jika kamu bisa, sambil tidur, coba angkat kaki kamu. 

Agar kamu bisa nyaman ketika beristirahat, sebisa mungkin dekatkan kebutuhan kamu di area tempat tidur, seperti minum dan makanan. Sehingga ketika kamu membutuhkannya, kamu tidak perlu beranjak dari tempat tidur.

Pencegahan mastitis payudara

Mom’s mastitis payudara bisa dicegah, caranya dengan teknik menyusui yang tepat. Beberapa teknik menyusui dasar untuk menurunkan risiko terkena mastitis:

  • Bayi harus menempel pada puting dengan mulut terbuka lebar.
  • Biarkan bayi kamu mengosongkan satu payudara sebelum beralih ke payudara lainnya.
  • Ubah posisi bayi kamu dari satu sisi payudara saat menyusui ke yang berikutnya untuk membantu mengosongkan semua area payudara.
  • Jangan memakai bra yang pas atau pembalut payudara yang menyebabkan puting kamu lembab setelah menyusui.
  • Beri tahu dokter atau konsultan laktasi jika kamu mengalami nyeri puting selama menyusui.
  • Pijat lembut payudara dengan membelai puting susu saat bayi Anda menyusu.
  • Santai saat menyusui untuk membantu aliran ASI kamu.
  • Istirahat sebanyak mungkin.

Jika kamu menderita mastitis, ASI kamu mungkin terasa asin. Ini tidak akan membahayakan bayi kamu, tetapi dapat membuatnya menolak payudara.

Saat kamu merasakan ada benjolan yang mencurigakan, apakah kamu sedang menyusui atau tidak.

Konsultasikan masalah kesehatan Anda dan keluarga melalui Good Doctor dalam layanan 24/7. Mitra dokter kami siap memberi solusi. Yuk, download aplikasi Good Doctor di sini!

Reference

Healthline (2016). Diakses 28/06/20. Mastitis

Family Doctor (2018). Diakses 28/06/20. Mastitis 

Australian Breast Feeding (2019). Diakses 28/06/20. Mastitis

NHS (2019). Diakses 28/06/20. Mastitis

Mayo Clinic (2018). Diakses 28/06/20. Mastitis

Web MD (2018). Diakses 28/06/20. Breast Infection

Michigan Medicine (2018). Diakses 28/06/20. Mastitis While Breastfeeding

 

    register-docotr