Diet dan Nutrisi

Daftar Makanan yang Wajib Dihindari Penderita Autoimun

December 17, 2020 | Arianti Khairina | dr. Pitoyo Marbun
feature image

Para penderita autoimun memang lebih rentan terhadap berbagai penyakit. Oleh sebab itu, penderita autoimun diharuskan untuk melakukan protokol autoimun atau disebut AIP diet. Salah satu caranya dengan menghindari beberapa jenis makanan di bawah ini.

Apa itu penyakit autoimun?

Dilansir dari Healthline, penyakit autoimun adalah suatu kondisi di mana sistem kekebalan tubuh justru menyerang tubuhmu sendiri. Sistem kekebalan biasanya melindungi dari kuman seperti bakteri dan virus. 

Biasanya, sistem kekebalan tubuh dapat membedakan antara sel asing dan sel diri sendiri.

Pada penyakit autoimun, sistem kekebalan salah menganggap bahwa bagian tubuhmu sendiri, seperti persendian atau kulit, sebagai benda asing. Ini melepaskan protein yang disebut autoantibodi yang menyerang sel sehat.

Beberapa penyakit autoimun hanya menargetkan satu organ. Diabetes tipe 1 merusak pankreas. Penyakit lain, seperti lupus eritematosus sistemik (SLE), memengaruhi seluruh tubuh.

Apakah penting memperhatikan asupan makanan pada penderita autoimun? 

Perlu kamu ketahui bahwa penderita autoimun sangat penting menjaga pola makannya. Melansir penjelasan dari laman Healthline, pola makan penderita autoimun dikenal juga dengan istilah autoimmune protocol (AIP) atau AIP diet. 

Pedoman makanan ini bertujuan meredakan peradangan dan berbagai gejala lainnya yang disebabkan oleh kondisi autoimun. Sistem kekebalan yang sehat dirancang untuk menghasilkan antibodi yang menyerang sel asing atau berbahaya di tubuhmu.

Jenis makanan yang boleh dikonsumsi oleh penderita autoimun

Dilansir dari Healthline, selama menjalani AIP diet, beberapa jenis makanan ini bisa disertakan dalam menu makan bagi penderita autoimun: 

  • Daging dan ikan.
  • Sayur-sayuran, kecuali sayur yang berasal dari famili Solanaceae (seperti tomat, terong, paprika, kentang, dan sejenisnya).
  • Ubi jalar.
  • Santan.
  • Minyak alpukat, minyak zaitun, minyak kelapa.
  • Makanan fermentasi bebas susu, seperti kombucha atau kimchi.
  • Rempah, seperti daun basil, daun mint, dan oregano.
  • Teh hijau.
  • Kaldu dari rebusan tulang.
  • Cuka, seperti cuka apel dan cuka balsamik.
  • Buah-buahan, tapi hanya dalam jumlah sedikit. Dalam menjalani diet penyakit autoimun, buah-buahan sebenarnya tidak selalu boleh dimakan.
  • Madu atau sirup maple, tapi hanya dalam jumlah sedikit.

Jenis makanan yang dilarang untuk penderita autoimun

Selain beberapa jenis makanan di atas yang diperbolehkan untuk dikonsumsi, berikut ini ada juga beberapa jenis makanan yang tidak boleh dikonsumsi oleh penderita autoimun meliputi:

  • Biji-bijian, seperti gandum dan beras.
  • Semua produk susu.
  • Telur. 
  • Kacang-kacangan, seperti kacang tanah.
  • Sayuran dari famili Solanaceae, seperti tomat, paprika, kentang, terong, dan sejenisnya.
  • Semua jenis gula, termasuk pengganti gula.
  • Mentega.
  • Cokelat.
  • Permen karet. 
  • Makanan yang mengandung zat aditif.
  • Semua jenis minyak, kecuali minyak alpukat, minyak zaitun, dan minyak kelapa yang disebutkan di atas.
  • Alkohol.
  • Zat pengental makanan atau minuman.
  • Makanan tinggi lemak dan kolesterol.

Selain macam-macam makanan untuk penderita autoimun yang perlu dihindari, ada pula sederet obat-obatan yang tidak boleh dikonsumsi. Contohnya, obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS), seperti ibuprofen, aspirin, dan naproxen sodium. 

Diet penyakit autoimun memang tampak sangat ketat karena memiliki pantangan untuk beberapa jenis makanan tertentu. Kamu mungkin akan merasa kesulitan dalam menjalaninya, apalagi jika pembatasan makanan sampai memengaruhi gaya hidup sehari-hari. 

Bagaimana AIP diet bagi penderita autoimun ini bekerja? 

Penjelasan dari Healthline, diet AIP menyerupai diet paleo, baik dalam jenis makanan yang diperbolehkan dan dihindari, maupun dalam fase-fase yang menyusunnya.

Karena kemiripannya, banyak yang menganggap diet AIP sebagai perpanjangan dari diet paleo – meskipun AIP dapat dilihat sebagai versi yang lebih ketat.

Diet AIP terdiri dari dua fase utama, yaitu: 

Fase eliminasi

Fase pertama adalah fase eliminasi yang melibatkan pembuangan makanan dan obat-obatan. Fase ini diyakini menyebabkan radang usus, ketidakseimbangan antara tingkat bakteri baik dan jahat di usus, atau respons imun.

Selama fase ini, makanan seperti biji-bijian, polong-polongan, kacang-kacangan, biji-bijian, sayuran nightshade, telur, dan produk susu benar-benar dihindari.

Tembakau, alkohol, kopi, minyak, bahan tambahan makanan, gula rafinasi dan olahan, dan obat-obatan tertentu, seperti obat antiinflamasi non steroid (NSAID) juga harus dihindari.

Lamanya fase eliminasi dari diet bervariasi, seperti biasanya dipertahankan sampai seseorang merasakan penurunan gejala yang nyata.

Rata-rata, kebanyakan orang mempertahankan fase ini selama 30–90 hari, tetapi beberapa mungkin melihat peningkatan paling cepat dalam 3 minggu pertama. 

Fase pengenalan kembali

Selama fase ini, makanan yang dihindari secara bertahap dimasukkan kembali ke dalam makanan, satu per satu, berdasarkan toleransi orang tersebut.

Tujuan dari fase ini adalah untuk mengidentifikasi makanan mana yang berkontribusi pada gejala seseorang dan memperkenalkan kembali semua makanan yang tidak menimbulkan gejala apa pun sambil terus menghindari makanan yang menyebabkan gejala tersebut.

Ini memungkinkan variasi makanan terluas yang dapat ditoleransi seseorang.

Selama fase ini, makanan harus diperkenalkan kembali satu per satu, biarkan selama 5–7 hari sebelum memperkenalkan kembali makanan yang berbeda.

Ini memungkinkan seseorang memiliki cukup waktu untuk memperhatikan jika ada gejala yang muncul kembali sebelum melanjutkan proses reintroduksi. 

Konsultasikan masalah kesehatan Anda dan keluarga melalui Good Doctor dalam layanan 24/7. Mitra dokter kami siap memberi solusi. Yuk, download aplikasi Good Doctor di sini!

Reference
  1. Healthline.com (2020) diakses pada 15 Desember 2020. AIP (Autoimmune Protocol) Diet: Overview, Food List, and Guide
  2. Medicalnewstoday.com (2020) diakses pada 15 Desember 2020. All you need to know about the AIP diet
  3. Healthline.com (2019) diakses pada 15 Desember 2020. Autoimmune Diseases: Types, Symptoms, Causes, and More
    register-docotr