Kehamilan

Sering Disepelekan, Ternyata Ini Penyebab Janin Tidak Berkembang

June 21, 2020 | Arianti Khairina
feature image

Memiliki buah hati tentu menjadi impian semua pasangan. Namun, ada beberapa kasus yang terjadi bahwa saat dinyatakan hamil tetapi janin tidak berkembang. Sebenarnya apa penyebab janin tidak berkembang yang terjadi pada beberapa ibu hamil?

Janin tidak berkembang

Kasus janin tidak berkembang pada kehamilan maksudnya bukan keterlambatan tumbuh kembang fisik pada janin. Melainkan kamu mengalami kehamilan kosong atau blighted ovum.

Dilansir dari webmd.com, blighted ovum terjadi ketika sel telur yang dibuahi dan berada di dalam rahim tetapi tidak berkembang menjadi embrio. Istilah lainnya kehamilan anembrionik (tanpa embrio) dan merupakan penyebab utama kegagalan kehamilan dini atau keguguran.

Kasus seperti ini menyebabkan terjadinya keguguran pada trimester pertama kehamilan. Keguguran adalah kondisi ketika kehamilan berakhir dengan sendirinya dalam 20 minggu pertama.

Ketika seorang wanita hamil, sel telur yang telah dibuahi menempel pada dinding rahim. Pada sekitar lima hingga enam minggu kehamilan, embrio harus sudah berbentuk dan pasti ada. Pada waktu inilah kantong kehamilan menjadi tempat janin berkembang yaitu sekitar 18 milimeter.

Namun, kondisi blighted ovum tadi kantung kehamilan terbentuk dan tumbuh, hanya saja embrio tidak berkembang. Itulah sebabnya ovum yang busuk juga disebut kehamilan anembrionik.

Baca juga: Memantau Perkembangan Janin dalam Kandungan Berdasarkan Trimester

Penyebab janin tidak berkembang

Keguguran akibat blighted ovum seringkali disebabkan oleh masalah dengan kromosom, struktur yang membawa gen.

Dilansir dari webmd.com, hal ini mungkin berasal dari sperma atau telur berkualitas rendah atau mungkin terjadi karena pembelahan sel yang tidak normal. Bagaimanapun, tubuh kamu menghentikan kehamilan karena mengenali kelainan ini.

Berikut ini beberapa penyebab lainnya yang bisa mengakibatkan terjadinya blighted ovum:

1. Infeksi

Jika kamu mengalami penyakit dan infeksi saat hamil sebaiknya jangan diabaikan begitu saja, hal tersebut tentu sangat mempengaruhi tumbuh kembang janin.

2. Kelainan kromosom

Perlu kamu ketahui kromosom ini sangat dipengaruhi oleh gen. Jika janin tidak berkembang atau kehamilan kosong faktor utamanya adalah kelainan atau timbulnya masalah pada kromosom.

Hal ini terjadi dikarenakan sperma atau sel telurnya memiliki kualitas yang kurang baik. Hal ini mempengaruhi tubuh untuk menghentikan proses kehamilan dan menyebabkan janin tidak berkembang.

Kualitas sperma dan telur sendiri juga dipengaruhi oleh kondisi kesehatan serta asupan nutrisi pasangan suami istri, yang pada akhirnya menjadi penyebab janin tidak berkembang.

Ketika tubuh mengalami stres atau asupan nutrisi kurang, maka kualitas sperma dan telur cenderung menurun. Selain itu, kualitas sperma dan telur ini juga dipengaruhi oleh konsumsi obat-obatan tertentu, asupan alkohol, berat badan, diet yang tidak sehat serta konsumsi rokok.

3. Plasenta tidak berfungsi

Plasenta memiliki fungsi sangat penting ketika seorang wanita dinyatakan hamil. Bagian tersebut berfungsi mengirimkan suplai nutrisi dan oksigen untuk janin.

Apabila kamu mengalami kelainan atau masalah pada fungsi plasenta, maka janin pun akan ikut mendapatkan lebih sedikit oksigen dan nutrisi. Ha ini juga menjadi salah satu penyebab dokter menyatakan bahwa kamu mengalami janin yang tidak berkembang.

Biasanya pada kehamilan yang berjalan normal, sel telur yang telah dibuahi akan membelah dan membentuk embrio pada hari ke-10. Setelah proses tersebut plasenta mulai berkembang dan terjadi peningkatan hormon kehamilan. 

Namun, perlu kamu ketahui pada kasus janin tidak berkembang, sel telur yang telah dibuahi (zigot) gagal membelah diri menjadi embrio. Kehamilan kosong juga bisa terjadi ketika pembelahan sel zigot berhenti setelah menempel pada dinding rahim.

4. Gaya hidup

Tak melulu karena beberapa faktor penyebab di atas, janin menjadi tidak berkembang. Hal lain seperti memiliki gaya hidup yang buruk juga bisa menjadi penyebabnya.

Contohnya seperti mengonsumsi obat-obatan tertentu, asupan alkohol, berat badan, diet yang tidak sehat, serta konsumsi rokok dapat mempengaruhi kualitas sperma dan telur pada pasangan suami istri.

Tak hanya itu saja kamu juga harus memperhatikan pola makan yang benar, hindari stres berlebihan, dan pastikan mendapatkan asupan nutrisi yang baik. Hal-hal seperti itu juga harus diperhatikan benar oleh ibu hamil.

Punya pertanyaan lebih lanjut seputar kehamilan? Silakan chat langsung dengan dokter kami untuk konsultasi melalui Good Doctor dalam layanan 24/7. Mitra dokter kami siap memberi solusi. Yuk, download aplikasi Good Doctor di sini!

Reference
  1. webmd.com (2019) diakses 17 Juni 2020. Blighted Ovum 
  2. tommys.org (2018) diakses 17 Juni 2020. My baby is not growing in pregnancy 
  3. whattoexpect.com (2020) diakses 17 Juni 2020. What Is a Blighted Ovum? 
    register-docotr